5 Alasan Mengapa Anda Tidak Meraih Kesuksesan & Cara Mengatasinya

Rezza Anggara – Kita semua pernah merasakannya, merasa seperti Anda tidak mencapai kesuksesan. Alasan paling umum banyak orang tidak mencapai kesuksesan adalah karena kita belum mendefinisikan seperti apa kesuksesan itu bagi kita.

Untuk mencapai tempat yang Anda inginkan, Anda harus menentukan titik akhir Anda dan bekerja mundur untuk menguraikan langkah dari titik itu ke tempat Anda sekarang. Inilah sebabnya mengapa penetapan tujuan sangat penting.

Mengapa Menetapkan Goals Itu Penting

Menetapkan goals memberi Anda visi jangka panjang dan visi jangka pendek. Selama bertahun-tahun, saya telah menemukan beberapa alasan umum mengapa orang tidak mencapai kesuksesan. Dan hampir semua pergumulan ini terjadi karena mereka tidak melihat penetapan tujuan sebagai solusi.

Apakah Anda mencoba untuk mencapai sesuatu dan tidak menetapkan tujuan? Teruslah membaca artikel ini untuk alasan mengapa Anda kemungkinan tidak mencapai kesuksesan dan cara mengatasinya.

5 Alasan Anda Mencapai Kesuksesan

Kita semua pernah ke sana: merasa bersemangat untuk bekerja menuju tujuan kita, tetapi kemudian gagal di sepanjang jalan.

Tidak mencapai goals dapat mengecilkan hati dan mungkin menghalangi kita untuk menetapkan tujuan lain yang berarti. Namun, alih-alih merasa putus asa ketika saya tidak segera mencapai tujuan, saya meluangkan waktu dan merenungkan mengapa saya tidak mencapai tujuan itu sehingga saya dapat belajar dan tumbuh dari keseluruhan pengalaman.

Penetapan goals yang CERDAS adalah cara terbaik untuk memastikan kita mencapai tujuan kita, dan ada beberapa langkah mudah yang dapat kita ambil untuk menetapkan tujuan yang lebih baik dan kemudian mencapainya.

Berikut adalah lima alasan Anda mungkin tidak mencapai tujuan Anda dan cara terbaik untuk memperbaiki masalah tersebut.

1. Goals Anda Terlalu Tidak Jelas

Sering kali, orang menetapkan tujuan yang terlalu kabur. Anda mungkin berpikir “Saya ingin menjadi bugar” atau “Akan sangat bagus jika memiliki lebih banyak uang di rekening tabungan saya.” Dan tentu saja, itu akan luar biasa — tetapi kecuali jika Anda menguraikan tujuan Anda secara lebih spesifik, Anda mungkin tidak akan mencapainya.

Sasaran spesifik sangat membantu karena ketika Anda menjelaskan dengan tepat apa yang ingin Anda lakukan, lebih mudah untuk membayangkan diri Anda melakukannya — dan kemudian benar-benar melakukan gerakan. Alih-alih mengatakan “Saya ingin menjadi bugar”, cobalah mengatakan, “Saya akan berolahraga tiga hari seminggu dan berhenti minum soda.”

Sama seperti itu, tujuan Anda telah berubah dari sesuatu yang tidak jelas yang ingin Anda lakukan menjadi sesuatu yang konkret dan spesifik yang akan Anda lakukan.

2. Anda Tercatat Mengukur Goals Anda

Kesalahan umum dalam menetapkan goals adalah bahwa tujuan Anda tidak terukur. Dapatkah Anda mengevaluasi tujuan atau goals Anda dan mengukur kemajuan Anda? Jika tidak, mungkin ada baiknya untuk meninjau kembali dan mengubah tujuan awal Anda.

Misalnya, jika Anda mengatakan “Tujuan saya akan menghemat lebih banyak uang”, itu sulit diukur. Apa artinya “lebih”? Tujuan itu dapat ditafsirkan dalam banyak cara berbeda, dan saya mungkin menepuk punggung saya sendiri karena menghemat 100 ribu padahal sebenarnya 100 ribu tidak bisa membeli banyak sama sekali.

Tetapi jika saya harus mengatakan bahwa tujuan saya adalah menghemat 5 juta pada bulan ini, mudah untuk melacak kemajuan itu. Saya dapat secara teratur memeriksa rekening bank Anda untuk melihat seberapa dekat saya dengan tanda 5 juta itu.

Dan di sepanjang jalan, saya tetap termotivasi karena saya melihat seberapa dekat saya dengan tujuan itu. Saya mendorong Anda untuk melakukan hal yang sama.

3. Anda Menetapkan Tujuan yang Tidak Tercapai

Menetapkan tujuan itu mengasyikkan! Anda mungkin memiliki rencana besar — ​​seperti menjadi jutawan atau membangun rumah impian Anda. Tetapi jika Anda menetapkan standar terlalu tinggi, Anda tidak akan mencapai tujuan Anda, dan Anda akan merasa kecewa pada diri sendiri dan kehabisan tenaga.

Cara mudah untuk memerangi ini adalah dengan menetapkan tujuan yang dapat dicapai.

Misalnya, saya ingin membangun rumah impian itu. Mengatakan “Saya ingin membangun rumah baru untuk keluarga saya dalam enam bulan ke depan” kemungkinan besar bukan tujuan yang dapat dicapai.

Membangun rumah membutuhkan waktu. Jadi tujuan yang lebih realistis mungkin, “Saya akan mencari kontraktor dan membuat anggaran.”

Setelah saya mencapai tujuan itu, saya dapat memikirkan sisa proses dan memutuskan apa tujuan realistis berikutnya.

Apakah Anda melihat perbedaannya?

4. Anda Menetapkan Tujuan yang Tidak Relevan dengan Hidup Anda

Tentu, Anda mungkin menyukai gagasan untuk pindah ke New York City atau Karibia. Tetapi apakah tujuan itu benar-benar relevan dengan hidup Anda? Mencapai tujuan itu mungkin menyenangkan, tetapi jika itu tidak membuat Anda melangkah lebih jauh di jalan keseluruhan rencana hidup Anda, itu tidak benar-benar sepadan.

Itu sebabnya saya selalu memastikan tujuan saya tidak membuang-buang waktu saya. Setiap tujuan harus memiliki tujuan di baliknya untuk membantu membuatnya relevan.

Alih-alih pindah ke Karibia hanya karena airnya yang biru terlihat cantik, tujuan yang lebih baik mungkin adalah, “Saya ingin pindah ke [kota] karena ada begitu banyak peluang di sana untuk pekerjaan di industri saya.”

Ketika menetapkan tujuan saya selalu memastikan itu relevan dengan hidup saya.

5. Anda Tidak Menambahkan Persyaratan Jangka Waktu.

Menambahkan tenggat waktu ke setiap tujuan yang Anda tetapkan sangat penting — ketika Anda menambahkan tenggat waktu ke tujuan Anda, Anda akan jauh lebih termotivasi untuk bekerja ke arah itu dan memastikan Anda mencapainya sebelum jangka waktu habis.

Ini kelihatannya seperti apa? Sederhana saja: Alih-alih mengatakan “Saya ingin mempekerjakan dua karyawan lagi untuk perusahaan saya”, katakan “Saya ingin mempekerjakan dua karyawan lagi untuk perusahaan saya dalam waktu 3 bulan .” Maka Anda akan lebih termotivasi untuk mengejar dan mencapai tujuan tersebut.

Untuk memastikan saya mencapai tujuan, saya memberi diri saya kerangka waktu yang realistis. Ini membantu saya menjaga tujuan saya selaras dan dalam jangkauan.

Terima kasih telah membaca artikel tentang menjadi bebas secara finansial dan bagaimana Anda bisa siap untuk pensiun. Jangan lupa ikuti terus video-video terbaru saya di channel youtube Coach Reza Anggara. Dan jangan lupa pula membeli buku best seller saya yang berjudul Dikejar Rezeki. Buku ini dapat dipesan melalui toko official saya di Tokopedia. Salam Sehat Berlimpah Rezeki.

Tags: , ,
Previous Post

Rezeki Tidak Tergantung Pada Pandemi

Next Post

5 Tips Mengembangkan Pola Pikir yang Sempurna Untuk Sukses by Rezza Anggara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *